Home » , » Tugas Terstruktur Pengantar Ilmu Pertanian / Pengenalan Sistem Dan Kelembagaan Pertanian Di Desa Beji Kecamatan Kedungbanteng Kabupaten Banyumas

Tugas Terstruktur Pengantar Ilmu Pertanian / Pengenalan Sistem Dan Kelembagaan Pertanian Di Desa Beji Kecamatan Kedungbanteng Kabupaten Banyumas

Written By Arifin Budi Purnomo on Kamis, 17 Januari 2013 | 20.47.00

TUGAS TERSTRUKTUR
PENGANTAR ILMU PERTANIAN

PENGENALAN SISTEM DAN KELEMBAGAAN PERTANIAN DI DESA BEJI KECAMATAN KEDUNGBANTENG KABUPATEN BANYUMAS





Dosen Pengampu:
Prof. Dr. Ir. H. Sudjarwo
Altri Mulyani, S.P., M.Sc.
Ir. Hj. Kartini, M.S.


Oleh:

1.  Arif Sudibyo Permadi           (A1C012023)
2.    Arifin Budi Purnomo           (A1C012025)
3.    Dewi Ayuningtyas               (A1C012029)
4.    Sarisetyoriyani Saraswati    (A1C012031)
5.    Ali Hasan                           (A1C012033)



KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PERTANIAN
PURWOKERTO
2012




KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat dan limpahan rahmatNyalah kami dapat menyelesaikan sebuah karya tulis dengan tepat waktu. Berikut ini penulis mempersembahkan sebuah makalah dengan judul " Pengenalan Sistem dan Kelembagaan Pertanian di Desa Beji Kecamatan Kedungbanteng Kabupaten Banyumas ", yang menurut kami dapat memberikan manfaat yang besar bagi kita untuk mempelajari gambaran sistem pertanian di pedesaan. Melalui kata pengantar ini penulis lebih dahulu meminta maaf dan memohon permakluman bila mana isi makalah ini ada kekurangan dan ada tulisan yang kami susun kurang tepat atau menyinggung perasaan pembaca. Dengan ini kami mempersembahkan makalah ini dengan penuh rasa terima kasih dan semoga Allah SWT memberkahi makalah ini sehingga dapat memberikan manfaat.



Purwokerto, 18 Desember 2012






Halaman Pengesahan

Tema         : Pertanian
Judul          : Pengenalan Sistem dan Kelembagaan Pertanian di Desa Beji
                    Kecamatan Kedungbanteng Kabupaten Banyumas.
Penyusun    : Kelompok 4
1.    Arif Sudibyo Permadi         (A1C012023)
2.    Arifin Budi Purnomo           (A1C012025)
3.    DewiAyuningtyas                (A1C012029)
4.    Sarisetyoriyani Saraswati    (A1C012031)
5.    Ali Hasan                           (A1C012033)


Purwokerto, 18 Desember 2012

Pembimbing    :




Prof. Dr. Ir. H. Sudjarwo     Altri Mulyani, S.P.,M.Sc.       Ir. Hj. Kartini, M.S.







BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang

Pertanian merupakan salah satu sektor perekonomian yang sangat penting. Sektor ini memegang peranan penting terhadap perkembangan dan pertumbuhan perekonomian nasional. Pertanian memiliki potensi yang besar untuk dikembangkan di Indonesia. Sektor yang bekembang di pedesaan mampu menopang kebutuhan pangan seluruh rakyat apabila ditangani secara serius.
Pertanian dalam artian luas mencakup pertanian tanaman, perikanan dan peternakan. Untuk mengembangkan usaha pertanian  perlu mempertimbangkan letak dan kondisi lahan. Hal ini dikarenakan keberhasilan usaha pertanian sangat tergantung letak dan kondisi lahan. Kondisi dan letak lahan dapat mempengaruhi suhu.
   Salah satu budidaya perikanan yang potensial adalah budidaya ikan gurameh. Ikan Gurami atau gurameh memiliki potensi pangsa pasar yang sangat bagus. Hal tersebut karena harganya di tingkat pasar sangat tinggi serta dengan permintaan yang cukup banyak dari konsumen dari berbagai daerah.
    Desa beji merupakan daerah dataran tinggi yang terletak tidak jauh dari gunung Slamet. Daerah tersebut cocok sebagai tempat untuk pembudidayaan ikan Gurameh. Sehingga desa ini terkenal dengan budidaya guramehnya.


B.    Rumusan Masalah

Dalam pembuatan makalah ini ada beberapa hal yang kami jadikan sebagai fokus masalah dan di rumuskan sebagai berikut:
1.    Bagaimana profil dan keadaan wilayah desa Beji ?
2.    Apa saja komoditas pertanian yang ada di desa beji ?
3.    Apakah komoditas unggulan desa Beji ?
4.    Bagaimana sistem pertanian di desa Beji ?

C.    Metode Penulisan

Dalam pembuatan makalah ini kami menggunakan metode kunjungan studi lapangan dan teknik pengumpulan data. Teknik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan wawancara langsung ke perangkat desa dan salah satu kelompok tani.

D.    Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dalam pembuatan makalah ini adalah:
1.    Memenuhi salah satu tugas mata kuliah Pengantar Ilmu Pertanian
2.    Mengetahui keadaaan wilayah desa Beji dan sistem pertaniannya.
3.    Mengetahui proses produksi pertanian yang dilakukan oleh petani desa Beji.
4.    Mengetahui tindakan pascapanen hasil pertaniannya.




BAB II
PEMBAHASAN


PROFIL DESA BEJI
A. Keadaan Wilayah Desa Beji






1.    KEADAAN UMUM DESA

A.    Sejarah

Berdasarkan Etimologi, “Beji”mempunyai arti “Sumur/belik” atau “Sumber Air”, di desa Beji terdapat sebuah Sumber Air yang sangat besar/belik sumber itu berada di lembah dekat tepian sungai banjaran yang sejak jaman dahulu tidak dapat diketahui secara pasti baik nama, tahun maupun awal mulanya disekitar itulah penduduk bertempat tinggal, beberapa bukti peninggalan yang ada bahwa dahulu tempat tersebut adalah padukuhan yaitu dengan adanya tempat yang bernama Ampes, Depok, Padepokan, Jurangmangu, Cina Lumpuh, (di Beji Lor) Selajanji, Nini Sanding, Padurasa dan Timbanganten (di Beji Kidul). Dimana tempat tersebut ada beberapa peninggalan kuburan kuno sebagai bukti adanya penduduk dan mata air besar yang tak pernah kering sepanjang masa di daerah itulah dinamakan Beji. Padukuhan-padukuhan itulah meluas menjadi sebuah desa yang bernama desa Beji.

B.    Geografis

1)    Letak dan Luas Wilayah
    Secara administratif Desa Beji termasuk dalam wilayah Kecamatan Kedungbanteng Kabupaten Banyumas. Berada disebelah utara Kabupaten Banyumas. Jarak dari kota Kecamatan ± 4 KM dan dari kota Kabupaten ±7 KM.
    Desa Beji merupakan desa terluas yang menjadi wilayah administrasi dari Kecamatan Kedungbanteng. Luasnya mencapai 215.8175 Ha. Wilayah desa Beji terdiri dari   85. 4365 Ha Tanah Pemukiman,  92.1410 Ha Tanah Sawah/Mina padi, dan 38.2400 Ha Kolam.
    Secara geografis, desa ini dibatasi oleh desa Karangnangka di sebelah utara, desa Kebocoran disebelah barat, desa Karangsalam atau Bobosan, dan desa Purwosari di sebelah timur.

2)    Kondisi Desa
        Desa Beji terletak tidak jauh dari gunung Slamet. Desa ini bisa dibilang terletak di dataran tinggi. Ketinggian desa yang terkenal dengan ikannya ini berkisar antara 90 hingga 150 meter diatas permukaan laut. Udara di desa Beji sangatlah sejuk, suhu di desa tersebut sekitar 27 ºC hingga 30 ºC.

3)    Orbitasi
         Letak desa Beji tidaklah jauh dengan Pusat Pemerintahan. Jaraknya dengan kecamatan hanya sejauh 4 km, dan 7 km dari pemerintah      kabupaten.
            Akses dari desa beji ke pusat pemerintahan sudah didukung dengan infrastruktur jalan yang cukup memadahi. Akses ke pelosok desa juga cukup mudah yang didukung dengan adanya moda transportasi massal berupa angkutan pedesaan.



C. Demografi Desa

Desa Beji sebagai desa terluias yang berada di kecamatan Kedungbanteng tentunya memiliki sumberdaya manusia yang sangat potensial. Mayoritas penduduk desa Beji bermatapencaharian sebagai petani. Sebanyak 2.342 orang penduduk Beji menggantungkan hidupnya di sektor pertanian.
Jumlah petani yang begitu banyak menandakan bahwa sektor pertanian merupakan sektor yang sangat penting bagi kehidupan masyarakat Beji. Jumlah ini jauh lebih banyak dari  jumlah penduduk yang berprofesi di bidang lain.

Kependudukan :
Jumlah penduduk tahun 2011    :     7.909 orang
Laki-laki                                   :     4.111 orang
Perempuan                               :     3.798 orang
Jumlah Kepala Keluarga             :    2.201 orang
Pertumbuhan penduduk sepanjang tahun 2011
Lahir     :   
    -    laki-laki                       :    74 orang
    -    Perempuan                  :    69 orang
Mati    :   
    -    Laki-laki                     :    25 orang
    -    Perempuan                  :    24 orang
Datang     :   
    -    Laki-laki                      :    68 orang
    -     Perempuan                 :    49 orang
Pindah :   
    -    Laki-laki                      :    52 orang
    -    Perempuan                  :    47 orang

Jumlah Penduduk menurut usia     :
-    Usia 0 s/d 4 tahun            :    585 orang
-    Usia 5 s/d 6 tahun            :    177 orang
-    Usia 7 s/d 15 tahun          :    1.209 orang
-    Usia 16 s/d 21 tahun        :    721 orang
-    Usia 22 s/d 59 tahun       

:    4.526 orang
-    Usia > 60 tahun                :    691 orang

Jumlah penduduk menurut pendidikan :
-    Tidak pernah sekolah        :    27 orang
-    Tidak tamat SD                 :    321 orang
-    Belum tamat SD                :    1.337 orang
-    Tamat SD                         :    2.889 orang
-    Tamat SLTP                      :    1.606 orang
-    Tamat SLTA                     :    1.394 orang
-    D I                                  :    100 orang
-    D II                                 :    25 orang
-    D III                                :    80 orang
-    S 1                                  :    126 orang
-    S 2                                  :    4 orang
Jumlah penduduk menurut mata pencaharian :
-    PNS, ABRI, POLRI        :    128 orang
-    Pedagang                         :    626 orang
-    Karyawan Swasta            :    261 orang
-    Usaha jasa                       :    580 orang
-    Kontraktor                      :    5 orang
-    Petani                              :    2.432 orang
-    Buruh Tani                       :    362 orang
-    Buruh Industri                  :    134 orang
-    Buruh Bangunan              :    574 orang
-    Buruh Harian Lepas         :    133 orang
-    Pensiunan                        :    88 orang
-    Pengrajin gula kelapa       :    10 orang
-    Peternak                          :    40 orang
-    Pengrajin                         :    15 orang

2. KOMODITAS DESA BEJI

2.1 Komoditas Pertanian
Komoditas pertanian desa Beji tidak begitu menonjol dalam hal pertanian tanaman maupum perkebunan. Akan tetapi masih ada beberapa komoditas yang di budidayakan di sekitar rumah. Komoditas tersebut hanya sebatas sebagai pelengkap kebutuhan sehari-hari bukan untuk keperluan perekonomian. Komoditas yang kami temui di desa Beji antara lain:

a)    Kacang Kedelai       
Nama ilmiah     : Glycine max
Habitus            : semak, semusim, tinggi 20-60 cm
b)    Kacang Panjang       
Nama ilmiah    : Vigna sinensis
Habitus           : semak semusim, menjalar,  tinggi hingga 2 m
c)    Bawang Merah
Nama ilmiah       :  Allium cepa var. aggregatum L.
Habitus              : Tananman semusim yang termasuk umbi yang berlapis
d)    Padi           
Nama ilmiah    :Oryza sativa
Habitus    :Terna semusim, berakar serabut; tinggi 30-50cm
e)    Pisang
Nama Ilmiah    : Musa paradisiacal
Habitus            : Termasuk family musaceae, tinggi 2-2.5 m

f)    Jagung           
Nama Ilmiah    : Zea mays
Habitus            : jenis tanaman biji-bijian dari keluarga rumput-rumputan. Berumpun tegak tinggi 1,5 m

g)    Ubi Kayu           
Nama ilmiah    : Manihot utilisima
Habitus           : ubi, tinggi hingga 1,5 m
h)    Kelapa           
Nama ilmiah    : Cocos nucifera
Habitus           : Habitus aren-arenan atau Arecaceae. Tinggi 10-15 m
i)    Lompong/ kajar   
Nama ilmiah    : Caladium bicolor
Habitus           : Termasuk family talas-talasan. Tinggi 10-20 cm
j)    Cabe
Nama ilmiah    : Capsicum annum
Habitus           : Termasuk family Solanaceae. Tinggi 10 cm

Walaupun komoditas pertanian diatas kurang bisa memberi sumbangan terhadap perkembangan perekonomian desa Beji, akan tetapi ada satu sektor yang dapat dibanggakan. Sektor tersebut tidak lain adalah sektor perikanan. Sektor perikanan itu bergerak dalam pembenihan ikan Gurameh.
2.2 Komoditas Unggulan
Masyarakat Desa Beji sebagian besar hidup dari lahan pertanian sehingga kesuburan tanah dan air adalah faktor yang sangat dibutuhkan. Melimpahnya air di lahan masyarakat menjadikan inspirasi bagi masyarakat untuk memelihara ikan di  persawahan maupun di lahan pekarangan. Jenis ikan yang paling banyak dibudidayakan adalah ikan Gurameh. Banyaknya pembudidaya dan pedagang ikan yang merambah sampai luar desa/kota bahkan propinsi sehingga menjadikan Beji terkenal sebagai sentra Gurameh sedari dulu.

KLASIFIKASI
Nama         : Ikan Gurameh
Kingdom        : Animalia
Phylum        : Chordata
Class            : Actinopterygii
Order        : Perciformes
Family        : Osphronemidae
Genus        : Osphronemus
Species        : Osphronemus goramy

Ikan Gurame adalah ikan air tawar asli Indonesia, Malaysia, Thailand, Indochina (Vietnam, Laos, Kamboja) dan India. Di Indonesia, gurame berasal dari pulau Sumatera, Kalimantan dan Jawa. Di Malaysia, sama seperti di Sumatera, gurame lebih dikenal dengan nama ikan kaloi. Sementara di Indonesia termasuk kawasan Banyumas ikan tersebut disebut Gurameh.

3. KEADAAAN WILAYAH DESA BEJI DAN SISTEM PERTANIANNYA

Desa Beji merupakan salah satu sentra pertanian dalam artian luas yakni perikanan dan merupakan basis program minapolitan khususnya di Kabupaten Banyumas. Kondisi alam yang sangat mendukung dengan ketersediaan air yang melimpah, sangat memungkinkan bagi masyarakat desa Beji untuk berbudidaya ikan. Sebagian besar masyarakat desa Beji memiliki usaha perikanan yang meliputi pembenihan, pendederan, maupun pembesaran dengan produk unggulannya adalah gurami. Desa Beji merupakan salah satu penghasil gurami terbesar di Kabupaten Banyumas bahkan untuk pembenihan merupakan produk unggulan yang tidak dimiliki oleh daerah lain.

Keadaan ini menjadikan desa Beji berkesempatan mengikuti lomba UPR (Unit Pembenihan Rakyat) Tingkat Nasional pada tanggal 13 Oktober 2011 yang diwakili oleh Pokdakan (Kelompok Pembudidaya Perikanan) BEJI GURAMI I, dimana di dalamnya termasuk juga kelompok Taruna Tani “Enggal Jaya” dan Kelompok Wanita Tani “KISMOSARI”. Tim Beji Gurami I telah berusaha secara maksimal menyiapkan hal-hal yang merupakan materi penjurian dalam lomba tersebut. Dari 5 finalis yang mengikuti lomba tersebut dari seluruh wilayah Indonesia akhirnya kerja keras Beji Gurami I membuahkan hasil dengan dicapainya “Juara 1 Lomba UPR Tingkat Nasional”.

1.    Lembaga pertanian

    Lembaga Swadaya Masyarakat (Kelompok tani)
Di desa beji ada duabelas kelompok pembudidaya ikan. Satu kelompok beranggotakan dua puluh orang. Keseluruhan kelompok tani didesa ini membudidayakan ikan gurameh. Kelompok-kelompok tersebut antara lain :
1)    Pokdakan “Setya Maju”
2)    Pokdakan “Giat Makaryo”
3)    Pokdakan “Putra Mandiri”
4)    Pokdakan “Purwa Mina Sejati”
5)    Pokdakan “Purwa Mina Sejati Muda”
6)    Pokdakan “Pamuji Inggil”
7)    Pokdakan “Lebak Makmur”
8)    Pokdakan “Mina Sejati”
9)    Pokdakan “Mina Lestari”
10)    Pokdakan “Budi Luhur”
11)    Pokdakan “Mina Sejahtera”
12)    Pokdakan  “Blumbangku”

Semua kelompok tani (pokdakan) di desa beji memilih budidaya ikan gurameh sebagai komoditas budidayanya. Hal ini sudah diwariskan secara turun- temurun dari leluhur. Rekomendasi dari dimas perikanan semakin meyakinkan mereka untuk terus membudidayakan ikan gurameh setelah dilakukian pengujian terhadap kondisi ais dan keadaan lingkungan desa Beji.
Adapun salah satu kelompok pokdakan yang terkenal di desa Beji adalah:
Kelompok Tani Mina Sejahtera
Kelompok Mina Sejahtera merupakan salah satu kelompok budidaya ikan yang terkenal di desa Beji. Kelompok ini beranggotakan 20 orang.  Kelompok ini menggunakan sistem sewa lahan yang dibayarkan 2 tahun sekali dalam membudidayakan ikan guramehnya. Untuk membayar sewa lahan tersebut, kelompok ini melakukan iuran sebesar Rp.15.000,00/bulan untuk tiap-tiap anggotanya. Seperti halnya mayoritas Pokdakan di desa Beji lainnya, Pokdakan ini juga hanya melakukan budidaya sampai pada sektor pembibitan saja.

2. Sistem Pertanian
    Pada makalah ini kami lebih mengutamakan pembahasan sektor perikanan di desa Beji, yaitu sektor pembudidayaan ikan gurameh. Hal ini dikarenakan sektor pertanian utama di desa Beji adalah pada budidaya ikan, meskipun lahan sawah lebih luas daripada kolam. Pemilihan sektor perikanan sebagai pilihan utama disebabkan oleh banyaknya hama yang menyerang tanaman padi, khususnya tikus. Selain itu, sektor budidaya ikan juga dipilih karena dianggap lebih menguntungkan.
Berikut ini merupakan pelaksanaan sektor perikanan di desa Beji:
a)    Proses Produksi
    Produksi perikanan yang dilakukan di desa Beji adalah berupa telur gurameh. Masyarakat desa Beji lebih mengutamakan produksi telurnya daripada pembesaran. Produksi telur yang dilakukan adalah dengan cara mengawinkan induk gurameh jantan dan induk gurameh betina.
    Hal pertama yang dilakukan untuk memproduksi telur gurameh adalah menyiapkan kolam dan indukan. Kolam yang digunakan berukuran 4m x 5m. Kolam tersebut diisi dengan 5 induk gurameh , 4 ekor gurameh betina dan 1 ekor gurameh jantan. Induk gurameh jantan akan membuahi induk gurameh betina dan akan menghasilkan telur.
    Dalam kolam juga ditempatkan suatu sarang berupa akar-akar rumput. Sarang tersebut digunakan sebagai tempat gurameh bertelur. Setelah limabelas hari telur gurameh sudah bisa dipanen. Pakan yang digunakan adalah daun kajar, yaitu tanaman sejenis talas yang berdaun lebar.
Keuntungan dalam budidaya gurame dibandingkan dengan jenis ikan yang lain adalah:
 1. Permintaan gurame yang cukup tinggi sehingga pasar terjamin
 2. Nilai jual yang cukup tinggi
 3. Bisa dijual dalam usia atau ukuran berapa pun karena kebutuhan pasar sangat fariatif.

b)    Pemasaran sampai ke luar pulau
Sejauh ini mayoritas konsumen berasal dari Jogja dan pulau Jawa, beberapa Sumatera dan Kalimantan. Untuk wilayah Jogja sendiri mereka hanya bisa memenuhi 25% dari permintaan. Mereka diantaranya adalah petani pembesaran, pedagang besar, rumah makan dan sebagainya. Harga jual untuk telur Rp18,- Rp. 38,- per ekor.
Salah satu upaya kelompok ini untuk memenuhi kebutuhan pasar, mereka mencoba memasyarakatkan budidaya gurame dengan mengadakan pelatihan rutin 1 bulan sekali. Demi kenyamanan dan efektifitas, peserta peltihan sehari itu dibatasi 25 sampai 30 orang. Mereka juga melayani konsultasi pembudidayaan tersebut.

c)      Analisa Ekonomi:
Analisis keuangan dibuat dengan basis perhitungan
5 ekor induk gurame ditebar @ 2- 3 kg.

Pengeluaran
Bobot indukan :                                              2 x 5    = 10 kg
Pembelian indukan :            10 kg x Rp. 65.000,00     = Rp. 650.000,00
Total Pengeluaran                                                       = Rp. 650.000,00
Pendapatan (satu bulan)
Penjualan telur  Gurame :
                             5000 butir x 4 ekor x Rp. 38,00    =  Rp. 760.000,00
Total Pendapatan 2 kali panen (1 bulan)                      = Rp. 1.520..000,00
Keuntungan =   Rp. 1.520..000,00- Rp. 760.000,00  = Rp. 870.000,00

d)    Hama dan Penyakit Pengganggu
Budidaya ikan tidak lepas dari gangguan hama dan penyakit. Datangnya penyakit disebabkan oleh beberapa hal seperti lingkungan budidaya, teknik budidaya, penanganan panen dan pasca panen yang kurang baik serta tidak sesuainya ukuran dan jenis bahan yang digunakan pada wadah penampungan sehingga ikan luka. Datangnya penyakit tidak hanya merugi-kan dari sisi produktifitas, tetapi juga pada kematian gurami yang dibudi-dayakan. Oleh karena itu, perlu dilakukan upaya pencegahan datangnya penyakit dan pengendalian penyakit yang menyerang.
Beberapa penyakit yang biasa menyerang ikan, baik dalam kolam maupun wadah lain adalah kutu ikan, penyakit cacing ikan, white spot. Pengendaliannya dengan seleksi ikan yang tahan penyakit. Vaksinasi Ich, mengurangi kepadatan ikan, kondosi perairan cukup oksigen. Air kolam diusahakan mengalir terus menerus dan pemberian pakan yang baik untuk meningkatkan daya tahan tubuh ikan atau menaikkan suhu air yang berkisar 28-32C 
Penyakit nonparasit merupakan penyakit yang bukan disebabkan oleh adanya penyakit, tetapi disebabkan oleh faktor lingkungan dan faktor makanan (nutrisi). Faktor lingkungan yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan ikan adalah pH air yang terlalu rendah atau terlalu tinggi, perubahan suhu air yang terlalu mendadak, zat–zat beracun yang ada dalam air, penumpukan kotoran atau sisa – sisa makanan, kadar oksigen dalam air rendah, kejenuhan gas (nitrogen, oksigen dan karbondioksida) serta kadar amoniak yang tinggi.
Pencegahan penyakit nonparasiter dapat dilakukan dengan pemberian pakan yang tepat (baik jumlah dan mutunya), ikan tidak diberi pakan yang telah busuk/rusak, penyimpanan pakan ditempat yang bersih dan kering, per-baikan lingkungan parairan kolam, meningkat-kan kualitas air, meningkatkan aerasi, mengurangi bahan organik dan fitoplankton.



BAB III
PENUTUP

Simpulan

Desa Beji merupakan desa yang berbasis pada sektor perikanan dalam perkembangan perekonomian. Hal ini didasarkan pada kondisi alam yang lebih potensial untuk perikanan dibandingkan pertanian tanaman. Desa ini mempunyai 12 Kelompok Pembudidayaan Ikan yang mana mayoritas fokus usahanya pada tahap produksi telur (pembuahan) ikan gurameh. Eksistensi kedua belas kelompok budidaya ikan tersebut dibuktikan oleh ditunjuknya desa Beji sebagai sentra percontohan pembudidayaan gurameh tingkat nasional.

Saran

 Dalam penyusunan makalah ini, penulis menyadari masih terdapat banyak kekurangan dan jauh dari kata sempurna. Maka dari itu, penulis menyarankan kepada para pembaca untuk melakukan penelitian lanjut dengan pendekatan yang lebih mendalam terhadap apa yang telah dipaparkan diatas.




DAFTAR PUSTAKA

Rusdi, Taufiq. 1987. Usaha budidaya Ikan Gurame CV. simplek, Jakarta
Sibarani, Nas. 2012. Banyumas Pusat Pemuliaan Ikan Gurami Nasional.
http://beji.or.id. diakses tanggal 7 Desember 2012
Tim penyusun. 2011. Data Kependudukan Desa Beji. Kelurahan Beji
Kecamatan Kedungbanteng.
Waluyo. 2012. Peningkatan Kualitas Mutu Benih Ikan Gurami. http://beji.or.id.
diakses tanggal 7 Desember 2012


Lampiran










Share this article :

3 komentar:

  1. Pusat penyediaan benih ikan air tawar. Kami menyediakan benih ikan nila merah, nila hitam, bawal, lele, gurame dll. Khusus melayani pengiriman luar pulau jawa..,hub fajar di 085643494797 pin bb 294E3A24 klik www.udminarejeki.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Hehe terimakasih atas infonya.
    Mungkin lain kesempatan :)

    BalasHapus
  3. Terima kasih admin
    mohon izin iklan
    yg butuh bibit lele berkwalitas silahkan kunjungi
    pasarbibitlele.blogspot.com

    BalasHapus

Budayakan Berkomentar dengan Baik dan Sopan :)

 
Support : Your Link | Your Link | Your Link
Copyright © 2013. Arifin Budi Purnomo Blog - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger